Friday, February 26, 2016

Ihtiroos


By 


Kiyai Bisri Mustofa

Pada suatu missi pengajian, Kyai Bisri Mustofa mengajak serta seorang santri senior. Menjelang sampai ke tempat acara, Kyai Bisri menyuruh sopir berhenti di sebauh warung makan. Hidangan dipesan, tapi si santri senior menolak ikut makan.
“Masih kenyang”, katanya. Kyai Bisri membiarkannya.
Sampai di tempat acara, sebelum pengajian dimulai, tuan rumah terlebih dahulu mempersilahkan menikmati hidangan makan (malam). Tentu saja Kyai Bisri menolak.
“Baru saja makan! Nanti saja”.
Usai pengajian, kembali makan malam ditawarkan, tapi Kyai Bisri tetap menolak.
“Masih kenyang”.
Si santri seniorlah yang kemudian gelisah oleh lapar, karena tadi tidak ikut makan di warung. Kyainya pura-pura tidak tahu.
Melihat diantara suguhan jajanan terdapat lemper, santri itu merasa beruntung.
“Lumayan buat ganjal perut”, pikirnya.
Apa lacur, baru saja tangannya menjulur hendak meraih lemper, Kyai Bisri tiba-tiba beranjak berdiri dan langsung pamitan!
Si santri harus menahan perih perut sampai esok hari, karena besek berkat yang biasanya diberikan untuk dirayah santri-santri pun ternyata tidak diserahkan.
Menurut Imam Ghozali (Asy Syaikh Al Imam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al Ghozzali Ath Thusi), ada yang lebih tinggi tingkatannya daripada ijtinaabun nawaahiy (menghindari larangan), yaitu ihtiroos ‘anin nawaahiy (memelihara diri dari larangan). Apa beda keduanya?
Dalam perkelahian, kalau orang berkelit dari pukulan sehingga pukulan itu luput, gerakan berkelit itulah ijtinaab. Kalau orang berlindung didalam benteng sehingga tak dapat diserang, itulah ihtiroos. Jadi, ijtinaab itu manuver, sedangkan ihtiroos itu security system.
Setiap hendak menghadiri undangan pengajian, Kyai Bisri Mustofa mewajibkan diri mampir ke warung makan menjelang sampai ke tempat acara. Jajan, meskipun di tempat pengajian nanti biasanya tuan rumah menyediakan jamuan makan. Itu adalah ihtiroos ‘anith thoma’, supaya tidak berharap-harap (thoma’) akan suguhan si tuan rumah.
Menjelang Pemilu 1977, setelah NU (terpaksa) berfusi kedalam PPP, sejumlah Kyai NU justru menyeberang ke Golkar. Diantaranya lantaran iming-iming bantuan dana dari Pemerintah. Pada hari-hari itu, Kyai Bisri memborong banyak mobil. Ada tujuh buah mobil di rumah. Padahal garasi hanya cukup untuk satu. Mobil-mobil itupun dijajarkan di jalanan depan rumah.
Meskipun ada tujuh, hanya satu saja yang dipergunakan, yaitu sebuah sedan Datsun keluaran tahun ’60-an. Bagaimana dengan enam lainnya? Tak banyak yang tahu rahasianya: ternyata, selain sedan Datsun, mobil-mobil itu mustahil bisa hidup mesinnya kecuali didorong. Artinya: cuma body yang mulus, sedangkan mesinnya bodhol!
Apa tujuannya memborong “kereta-kereta tak berguna” macam itu?
“Untuk dipamerkan!” kata Kyai Bisri.
Pameran dalam rangka apa?
“Supaya orang mengira aku ini sudah kaya raya”.
Apa untungnya dianggap kaya?
“Supaya tak ada yang berani menawariku uang”.
Kalau nggak mau uang, ya ditolak saja toh?
“Kalau ada yang nawari, kuatirnya justru aku yang nggak tahan…”