Sunday, December 23, 2012

Hadits ke-4 Nilai Amal Sesuai Dengan Penghujungnya


عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْدْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: حَدَّثَنَا رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَهُوَ الصَّادِقُ المَصْدُوْقُ: (إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِيْ بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْمَاً نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ،ثُمَّ يَكُوْنُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ،ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ المَلَكُ فَيَنفُخُ فِيْهِ الرٌّوْحَ،وَيَؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ. فَوَالله الَّذِي لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلاذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا، وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَايَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا). رواه البُخارِيُّ وَ مُسلِمٌ
Bahasa Indonesia
Dari Abu Abdirrahman Abdullah bin Masud radhiyallahu anhu, Nabi shallallahu alaihi wa sallam memberitahukan kepada kami dan beliau adalah orang yang jujur dan yang dibenarkan, Sesungguhnya, proses penciptaan kalian di dalam perut ibu berlangsung selama 40 hari dalam bentuk air mani, kemudian menjadi segumpal darah yang menggantung selama 40 hari juga, kemudian menjadi segumpal daging selama 40 hari juga. Kemudian, Allah mengutus seorang malaikat untuk meniupkan ruh ke janin dan diperintahkan mencatat empat ketetapan: rezekinya, ajalnya, amalnya, dan penghujung hidupnya, apakah menjadi orang bahagia atau orang celaka. Demi Dzat yang tiada sesembahan yang berhak disembah selain Dia, sesungguhnya ada orang yang mengamalkan amalan penghuni surga, hingga jarak antara dia dengan surga tinggal satu hasta, namun ketetapan takdir mendahuluinya, kemudian dia mengamalkan amalan penduduk neraka, kemudian dia masuk neraka. Ada pula orang yang mengamalkan amalan penduduk neraka, hingga jarak antara dia dengan neraka tinggal satu hasta, namun ketetapan takdir mendahuluinya, kemudian dia mengamalkan amalan penduduk surga, kemudian dia masuk surga. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)