Thursday, June 7, 2012

Sang Kyai 9


Setelah sholat subuh, aku membuat sketsa lukisan dinding, sambil menyelesaikan wirid. Dingin masih menusuk tulang, teman-temanku habis wirid subuh semua kembali ke dalam selimut sarung, kamarku terasa dingin apalagi ketika angin masuk dari sela-sela papan kayu dinding kamar, yang pemasangannya asal-asalan.
“mas…! Gak nyarap?” suara Khanafi santri dari Cilacap, berdiri di pintu kamar,
“la kamu gak puasa to Fi?” tanyaku balik.
“wah mutung kang,”
“halah fi…fi… La gimana to, apa kamu mau terus di pondok nyampai tua?”
“masuk aja fi, gak di kunci kok…” kataku sambil terus membuat sketsa gambar.
“lagi bikin apa mas?” tanya Khanafi, setelah masuk ke dalam kamar geladakku, yaitu kamar yang beralaskan papan kayu.
“ah ini fi lagi bikin sket, buat lukisan di aula belakang, duduk, tunggu bentar, entar nyari sarapan bareng” kataku.
Hari makin beranjak siang, dingin pun kian hilang, meninggalkan titik embun di rerumputan, suara burung ramai bercicit, menyambut matahari yang telah mulai menyembul dari puncak gunung putri. Seakan dunia ini betapa damainya, tak ada problem, tak ada dendam iri dengki, tak ada pembunuhan, kematian hanya terjadi karena kewajaran, seperti daun yang berguguran, seperti matahari yang terbit kemudian tenggelam. Angin pun mengalir dengan kasih sayang, alam dan manusia seperti keselarasan yang saling melengkapi, tak ada kejahatan manusia, atau jin, tapi dunia di luar tak sesempit harapan setiap orang. Aku pun selesai membuat sketsa, ketika jam tangan butut telah menunjukkan jam 7 pagi.
“ayolah fi. Kalau mau nyari sarapan…” kataku setelah selesai memberesi buku. Dan kami pun beranjak untuk pergi ke tempat nyari makan di warung bu enur, biasa makan nasi uduk, tak mahal cuma 1500 sudah bisa mengganjal perut, plus teh pahit gratis.
Sebenarnya di warung bu enur, sudah jadi rahasia umum, bahwa setiap pemuda yang datang bukan hanya yang dituju makannya tapi anak gadis bu enur yang cantik, manis dan centil, itu juga tak ketinggalan si Khanafi, dan aku ujung-ujungnya juga ikut ngelirik. Ah memang syaitan paling gampang menularkan penyakit menular, yang paling mudah yaitu nafsu. Melewati got-got aliran darah, dann menghangatkan hati yang kasmaran dengan bisikan-bisikan menghanyutkan. Dan membumbui sesuatu yang sepele jadi besar, bahkan jadi gunung yang siap meletus. Karena jaraknya cuma seratus meteran dari pondok, maka kami berdua pun cepat sampai, tapi rupanya teman-temanku yang ku kira mendengkur di bawah selimut ternyata sudah pada nongkrong di warung, sembari menggoda Afifah, anak gadis bu enur yang tak bosan-bosannya melempar senyum termanis.
“o alah, kalian sudah pada disini to?” tanyaku di jawab dengan cengengas-cengenges si kolil, udin, tarsan, majid, dan yang lain. Mereka tak segera beranjak padahal semua nasi di piring sudah tak ada sebijipun. Heran!
“ah mbok ya gantian to!” kataku agak jengkel, karena kursi penuh sudah tak ada tempat duduk.
Teman-temanku pun segera beranjak, “udah deh mas, di enak-enakin aja, ku tinggal dulu” kata Udin mewakili yang lain. Aku dan Khanafi segera memesan nasi uduk, yang segera di bawa keluar oleh Afifah, biasa Khanafi pun mengeluarkan jurus menggoda,
“aduh ini nasinya apa orangnya ya, yang baunya harum?”
“ih mas Khanafi bisa aja…” jawab Afifah dengan nada kenes.
“mas ian, tolong di lukis Afif dong…” katanya manja sambil duduk di sebelahku.
“kamu minta di lukis?”
“heeh…”
“emang kuat kamu musti duduk seharian?”
“jangankan seharian, bertahun-tahun duduk di depan mas ian pun aku kuat” jawabnya makin kenes dan manja, wah bisa membuatku tak bisa tidur. Sementara Khanafi makin mbesengut melihat Afifah dekat di sampingku. Afifah memang cantik, wajahnya mirip Bunga Citra Lestari, malah mungkin lebih cantik, kecantikan yang alami tanpa polesan, sebenarnya beberapa hari yang lalu, ketika aku belanja sendiri ke warung bu enur dan Afifah yang melayaniku membeli menanyaiku,
“mas iyan ini dari Jawa Timur ya?” kata bu enur.
“iya bu…” jawabku singkat.
“belum punya istri kan mas?” tanya ibu enur lagi.
“apa bu?” kataku pura-pura tak mendengar.
“enggak, kalau mas ian belum punya istri, nyari aja di sini…” wah gelagatnya makin tak baik.
“Afifah ini anak ibu juga sudah besar dan sudah pantas bersuami,” kata ibu enur tanpa basa-basi.
“wah saya ini sudah punya istri tiga bu…” kataku berbohong,
“ah tak mungkin itu, masak masih muda, sudah punya istri tiga,” kata bu enur sambil tertawa.
“la mau bilang apa bu, kenyataanya memang begitu, kalau saya punya istri 3 lalu bilang masih perjaka, la nanti kalau ketahuan kan berabe. Mending jujur aja,” kataku meyakinkan.
“wah kalau tiga tentu masih bisa tambah satu, maukan fa jadi istri yang ke empat” kata bu nur di tujukan pada Afifah yang sedang ngupas bawang merah, dan Afifah manggut. Edan, aku jadi melongo, salah tingkah, ibu sama anak kompak banget ngerjain orang.
“gimana mas ian? Afifah sudah mau itu,”
“wah harus ngasih makan empat orang bu, tiga orang aja mumet, apa kuat ya, kalau di tambah satu?” kataku seakan akan perkawinan itu akan benar-benar terjadi.
“mas, ifah ini makanya sama tempe aja sudah mau, tak perlu yang mewah.” kata bu enur, seakan memojokkanku.
“sudah jangan terlalu di pikir, di jalani aja.” katanya.
Sementara itu Afifah yang masuk kedalam, tiba-tiba menjerit “aduh tanganku terbakar…!” bu nur pun lari ke dalam. Dan keluar lagi dengan afifah sambil ngomel-ngomel.
“kenapa tak hati-hati, sudah tau panci panas, malah di pegang.”
“di kasih pasta gigi aja fa, biar adem. Dan tak melembung”. Kataku menyarankan. Afifah pun ke dalam dan keluar lagi sambil membawa pasta gigi yang di sodorkan padaku.
“oleskan…!” katanya manja, kulihat jarinya memang melepuh, dia mengulurkan jemarinya ke arahku dan aku pun mengoleskan pasta gigi perlahan. Mata bening Afifah menatapku, yang sedang tekun mengoleskan pasta gigi, lama di tatap aku jadi jengah.
“mas, sayang aku enggak.?” tanyanya bergetar.
“ya jelas aku sayang kamu, aku sayang semua manusia, walau kafir sekalipun, walau jahat sekalipun, kalau kafir, ya upayakan jadi muslim, kalau jahat ya upayakan untuk sadar, bukankah itu yang di perjuangkan Nabi, kalau tak bisa ya di doakan, bukankah Alloh menciptakan manusia atau hewan pasti ada maksud dan tujuannya. Kalau orang jahat dan kafir, itulah ladang amal yang harus di garap.” kataku panjang lebar.
“Alloh menjadikan ada yang muslim, ada yang kafir, ada kaya ada miskin, dan sebagainya, Alloh mampu menjadikan manusia muslim semua, tapi kenapa dia juga menjadikan garis manusia kafir. Alloh juga menjadikan kambing, tapi juga menjadikan srigala, kalajengking, macan.” kataku lagi.
“wah mas maksudku bukan itu….” sela Afifah,
“terus apa?” tatapku heran.
“maksudku sayang antara lelaki dan perempuan?” kata afifah menunduk.
“kalau kamu gimana?” tanyaku balik, menutupi kebingunganku menjawab.
“aku,” katanya sambil menunjuk hidung mancungnya yang mungil,
“ah masak tak ngerti, selama ini sikapku terhadapmu.” aku menerawang, memang Afifah selama ini sikapnya terhadapku teramat beda, cuma aku aja yang membutakan mata, tiap aku belanja di tokonya selalu di kasih apa-apa yang tak ku beli. Kadang dia sempat-sempatkan datang ke pondokku untuk memberi cemilan atau makanan. Ku pandang wajah Afifah, mata nan jeli, dann bening, bulu mata lentik, alis melengkung dan tertata rapi, seperti di tanam satu-satu, hidung mancung nan mungil, pipi putih seperti susu yang di tetesi setetes perasa strawberi, bibir yang tipis dan terbentuk seperti mudah pecah memerah tanpa gincu. Di atas bibir bulu kumis halus tumbuh seakan seperti polesan madu pada ujung es krim, dagu lancip tercetak penuh kehati-hatian, menunjukkan kekerasan hati.
“gimana mas? Sayang enggak sama aku?”
“Siapa sih lelaki yang melihat bunga mekar sepertimu yang tak merasa sayang? Termasuk aku, aku lelaki normal,” kataku satu-satu.
“makasih mas….” Afifah memotong ucapanku dan lari kedalam rumah, dan sampai di pintu berhenti dan mengerling padaku, ah ancur-ancur kalau kayak gini….bisa yang enggak-enggak, desah batinku, dan ku ambil belanjaan lalu pergi ke pesantren.
“mas ian, aku bener di lukis ya…!” suara manja Afifah memecah lamunanku. Ah kenapa perempuan lagi-perempuan lagi, yang akan memecah konsentrasi wiridku.
“iya deh, kapan kapan aku lukis,” jawabku daripada urusan jadi panjang dan bertele-tele,
“berapa lama sih untuk nyelesaikan lukisannya?” tanya Afifah lagi,
“ya tergantung media, dan cara nglukisnya, kalau pake pencil ya seperempat jam pun jadi, ya kalau pake air brush ya setengah jam jadi, kalau pake kuas, ya sehari jadi. Kamu maunya pake apa?” jelasku lengkap, kyak mau jual beli.
“trus kalau air brush, itu nglukis apaan mas?” tanya Afifah serius.
“ya kalau air brush, itu nglukis pakai pena brush, pake tekanan angin compresor, sebenarnya biasanya di pake nglukis di motor atau mobil, pernah lihat kan bus yang di lukisin kuda lagi lari?” Afifah manggut.
“nah itu nglukisnya pake air brush,” kataku sambil ngelihat Afifah yang melongo.
“wah berarti wajahku mau di lukis di mobil ya mas?” tanya Afifah.
“ya enggak lah, di media apa aja kan bisa, maunya kamu di mana, apa di viber?”
“wah itu apa lagi mas, kok kyak nama susu?”
“viber ya plastik akrilik, aduh susah deh njelasinnya….” kataku agak jengkel.
“ya udah deh terserah mas ian aja dech.” katanya menatapku jidatnya mengkerut.
“wah aku malah tak kebagian…” celetuk Khanafi. Yang sejak tadi diam aja mengunyah nasi uduk.
“ini nanti kesiangan, ayo balik dulu…” kataku seperti di ingatkan. Kulihat jam tangan sudah menunjukkan jam sembilan lebih. Kami pun pergi meninggalkan warung, seperti biasa aku dibekali, kali ini krupuk jengkol sekresek. Lumayan buat cemilan.
Sampai di pondok aku segera mengajak Khanafi membuat adukan semen di campur alkasit untuk memperlambat pengeringan semen, guna membuat ukiran kaligrafi semen. Hari berlalu begitu cepat, kebetulan malam nanti jum’at kliwon, tiap jumat kliwon di pesantren di adakan acara jamiyah khataman torekoh kodiriyah wanaksabandiayah, sejak sore, tamu yang akan mengikuti khataman sudah pada datang, selepas magrib mobil-mobil telah mulai memenuhi tempat parkir. Para santri sibuk menata dan mengarahkan parkir mobil agar mudah kalau mau masuk arena parkir, sementara santri yang lain menerima tamu, mengumpulkannya di majlis, majlis dzikir yang terbuat dari bambu. Berdinding kerai, dan beralaskan bambu yang di pecahkan dan di bentang, yah orang-orang yang datang dengan mobil mewah, dan yang datang dengan angkot, duduk bersama tanpa membedakan jabatan, atasan dan bawahan. Semua datang dengan niat masing-masing. Banyak yang membawa air botol aqua, juga berbagai macam senjata tajam semua di tumpuk di tengah-tengah majlis dzikir.
Kyai tak pernah menolak bagaimanapun orang yang datang, bahkan ada juga orang beragama hindu dan budha atau kristen yang datang, walau ujung-ujungnya juga masuk islam, tapi kyai tak pernah memusuhi mereka, semua patut di ajak kejalan kebenaran dengan kehalusan budi, dengan kasih sayang, belum tentu yang sekarang jahat, yang sekarang kafir, nantinya malah meninggal dalam islam. Dan sekarang yang islam juga tak sulit bisa saja nanti mati dalam kekafiran.
Jam masih menunjukkan jam 9 malam, tamu sudah berjubel sampai jalan, padahal biasanya wirid dan dzikir di mulai pukul 11 malam. Aku masih di dalam kamarku, di depan kamar telah penuh orang, ku nyalakan sebatang djarum super, dan ku nikmati secangkir kopi kapal api duo susu, saat seperti ini apa-apa berlimpah, para tamu banyak yang membawa rokok ber pak-pak, juga kopi dan makanan, kami anak pesantren yang jarang makan enak tentu seperti ketiban rizki, walau itu tetap kami anggap biasa. Kamarku di pakai nongkrong teman-temanku, sampai penuh sambil menunggu saat wirid di mulai, dan semuanya ngerokok, sampai asap memenuhi ruangan, kalau sudah begini pakaianku yang kugantung di gantungan baju, yang nantinya baunya kayak baju dukun lepus.
Nampak pak Made kepalanya nongol di pintu, pak made adalah wartawan Rcti.
“halah penuh.” katanya pendek.
“iya pak, penuh asap,” kataku.
“masuk pak?”
“enggak lah aku di depan sini aja.”
Aku ingat waktu pak Made pertama ke pesantren rombongan empat orang, pak Made asalnya beragama hindu. Saat itu setelah menghadap kyai. Semua orang di kupas satu-satu, semua melongo karena kyai tau mereka habis berzina dengan wanita panggilan di salah satu hotel. Semua wajah menunduk seperti di hadapkan pada pengadilan Tuhan.
“aku saja tahu dengan apa yang kalian lakukan apalagi Alloh, apa kalian berani menghadapi adzabnya.?” kata kyai walau masih dengan nada lembut. Besoknya pak Made di suruh membershkan diri di laut pantai Carita, dan setelah pulang dari pantai, maka pak made di tuntun membaca dua kalimat syahadah untuk masuk islam, sejak itu pak Made aktif mengikuti jamaah torekoh kodiriyyah wankhsabandiyyah, aktif mengikuti jamiyah setiap bulan melakukan khataman.
Jam telah menunjukkan pukul 11 malam, dan dzikir berjamaah pun di mulai di pimpin langsung oleh kyai. Para santri termasuk aku duduk di sekitar kyai, dan para jamaah memenuhi majlis. Keadaan teramat kyusuk. Semua mengalir pelan, namun penuh ketenangan, sampai jam 3 dini hari dzikir pun selesai, kami makan bersama dengan nasi yang dibawa dari rumah makan NIKKI dari Subang, dan orang yang ingin menyampaikan keluhan menghadap kyai, antri satu-satu.
Masih ada waktu sebelum subuh datang, aku pun pergi ke kamar, menyelonjorkan tubuh dan melafatkan ilmu melepas sukma. Sukmaku pun melesat, melintasi ruang dan waktu, kearah sekolah angker di desaku, mungkin cuma lima menitan aku telah sampai, keadaan sepi, aku segera masuk ke dalam, tiba-tiba ku dengar suara,
“nah ini orangnya sudah datang, ” suara itu dari 2 arwah yang kemaren berantem denganku.
Tapi dari pintu melompat dua bayangan tinggi besar menghadangku,
“lho kok sampean kang?” kata bayangan satu kebayangan yang lain. Seorang berkumis tebal melintang dengan pakaian ala Madura.

Karya : Febrian