Friday, July 16, 2010

Kearifan Gula Batu

Zi Gong atau Cu Khong adalah salah satu murid utama Sheng Ren Kong Zi. Hubungan guru dan murid ini juga begitu dekat. Saking dekatnya, ketika Kong Zi wafat, Zi Gong tinggal di samping makam gurunya selama enam tahun.

Sementara murid-murid yang lain maksimal hanya tinggal di area makam selama tiga tahun. Kalau kita berziarah ke makam Kong Zi di Qufu , Jazirah Shandong, Tiongkok, gubug tempat Zi Gong menginap masih bisa kita jumpai. Bahkan sebatang pohon yang ditanam Zi Gong pada tahun 479 SM, masih tersisa sampai sekarang, meski sudah dalam keadaan tidak utuh. Suatu ketika dalam hidupnya, Zi Gong pernah bertanya kepada Kong zi tentang bagaimana seseorang harus bersikap di dalam hidup. Kong Zi tidak menjawab dengan kata-kata belaka. Beliau mengajak Zi Gong masuk ke dapur. Ketika Zi Gong bingung menunggu, gurunya sudah asyik menyiapkan perapian dan mulai memasak air. kala air mulai mendidih, Kong Zi keluar rumah dan kemudian masuk kembali sarnbil membawa sebongkah batu. Kemudian batu itu dimasukkannya ke dalam air yang mulai mendidih. Kong Zi merebus batu ! Dalam hati Zi Gong bertanya-tanya tentang keanehan Sang Guru. Namun ia belurn berani bicara dan diam menunggu. Selang beberapa waktu Kong Zi mengeluarkan sang batu dan menaruhnya di atas meja. Tiba-tiba Kong Zi berkata,"Kamu jangan seperti batu". Mulut Zi Gong menganga, "Batu ini begitu keras, direbus di dalam air panas mendidih pun tak berkurang kerasnya. Orang yang seperti batu, sangat kaku, merasa paling benar, paling jagoan dan tidak bisa berubah. Padahal kehidupan selalu berubah. Di atas pohon tinggi masih Ada awan. Di atas awan masih ada langit. Di atas langit masih ada Tian" Bagaimana mungkin kita, manusia biasa, boleh
merasa diri paling sempurna?"

Zi Gong tersadar, Sang Guru sedang memberi pelajaran lewat contoh sederhana. Inilah yang acap kali membuat Zi Gong dan saudara-saudara seperguruannya begitu mengagumi cara Sang Nabi mengajar. Pelajaran yang begitu rumit dan dalam sekali pun bisa diuraikannya secara amat sederhana. Sungguh Sang Guru manusia agung. Pantaslah beliau mendapat gelar Nabi Agung dan Guru Agung Umat Manusia.

Setelah merenung sejenak Zi Gong lalu bertanya, " Guru, saya harus bersikap bagaimana?"
Seperti tadi, kali ini Kong Zi pun tidak menjawab. Ditambahkannya kayu ke dalam perapian dan sekali lagi beliau beranjak ke luar rumah. Tak lama kemudian ia membawa sebongkah salju yang mengeras. Tanpa berkata kata bongkahan salju itu dimasukkannya ke dalam air yang bergolak panas. Dalam hitungan detik, salju pun mencair. Hilang dari pandangan, luluh menjadi air. Lalu Kong Zi berkata, "Kamu jangan seperti bongkahan salju. Kelihatan keras, berkarakter, punya prinsip dan teguh pendirian, namun baru diuji sebentar saja sernuanya lenyap tak berbekas. Suka mengecam orang lain yang tidak jujur, berlaku sok suci, namun ketika dihadapkan pada kehidupan nyata, semua idealismenya hancur tak berbekas dan akhirnya ikutan korup."
Zi Gong tersadar. Dia kini sudah dihadapkan dua ekstrim : keras kepala versus tak berpendirian. Punya prinsip kaku versus prinsip fleksibel banget. Dia kini ingat nasihat Sang Guru sebelumnya. Terlalu kiri tidak baik. Terlalu ke kanan juga tidak baik. Terlalu cepat tidak tepat. Terlatru lambat juga tidak tepat. Terlalu maju, perlu direm. Terlalu lambat, perlu didorong. Yang terbaik adalah Zhong. Tengah, tepat. Syukursyukur kalau bisa Zhong Yong, Tengah Sempurna.

Ketika Sang Guru memandangnya sambil tersenyum. Zi Gong tersentak dari lamunannya. Sambil rnenghormat, Zi Gong kembali bertanya, "saya memahami penjelasan Guru. Namun saya belum menemukan jawaban tentang bagaimana saya seharusnya menyikapi kehidupan. Mohon Guru berkenan memberikan petunjuk lebih lanjut.'
Seperti sebelumnya, Kong Zi juga tidak menjawab. Kini ia pun bangkit dari tempat duduknya dan segera beranjak. Tidak ke halaman depan rurnah, melainkan ke belakang. Tak Lama kemudian Sang Guru membawa dua butir telur ayam di tangannya. Telur yang satu kemudian dipecahkannya di depan Zi Gong. Segera Zi Gong bisa melihat cairan telur yang telah meleleh membasahi meja. Cair namun kental. Telur kedua kemudian dimasukan ke dalam air yang mendidih. Setelah berdiam cukup lama,tiba-tiba Kong Zi mengeluarkan telur yang sudah matang dan mengelupasnya. Segera tercium harum aroma telur rebus dan terlihat putih ranumnya telur matang. Telur yang semula cair dan kental di kala masih mentah, kini telah berubah menjadi lebih keras sesudah matang. Lalu Kong Zi pun berkata, "Kamu pun jangan menjadi telur rebus. Baru belajar sedikit, sudah merasa mampu menguasai semua. Baru paham secuil ayat suci, merasa sudah sah memonopoli kebenaran, sombong, ekstrem, takabur."

Cukup lama Zi Gong merenung Satu-persatu terlintas wajah sahabatnya. Betapa sulit mencari seorang pembelajar sejati, yang tekun belajar tanpa kenal lelah, mampu menerapkan pengetahuan dalam kehidupan sehari-hari dengan baik dan tetap rendah hati. Tidak sombong. Terbayang salah satu wajah saudara seperguruannya yang terpandai; Yan Yuan. Kiranya hanya dialah yang pantas disebut sebagat pembelajar sejati. Tak salah bila Sang Guru begitu menyayangi Yan Yuan. Figur Yan Yuan jelas bukan seperti telur rebus yang diceritakan Sang Guru. Kalau mau jujur, dirinya pun masih ada unsur telur rebusnya. Terkadang di bawah sadarnya, Ia masih suka menyombongkan diri sesekali. Ia harus berubah. Sang Guru telah dengan jitu menyentilnya secara tak langsung. Setelah sadar, wajah Zi Gong langsung bersemu merah kala melihat gurunya tersenyum senyum memandangnya dari tadi. Seakan telah terbuka semua rahasia hatinya. Tapi mengapa harus malu? Bukankah Sang Guru memang sudah memahami benar segenap kekuatan dan kelemahannya? Tanpa menunggu pertanyaan Zi Gong, Kong Zi kembali bergegas ke belakang. Diambilnya sebuah wortel dari kebun. Seperti sebelumnya, wortel itupun dimasukkannya ke dalam air mendidih. Selang beberapa waktu, wortel itu pun diangkatnya dari air rebusan. Bersamaan dengan itu Kong Zi pun lalu berkata, "Zi Gong, kamu pun tidak boleh menjadi wortel rebus."

Sejenak Zi Gong tercenung. Dipegangnya wortel rebus itu sambil dipencet-pencet. Wortel yang semula keras, kini telah menjadi lunak. Namun ia tetap bisa dikenali sebagai wortel. Mengapa gurunya mengatakan seperti itu? Bukankah wortel melambangkan fleksibilitas, keluwesan, namun sekaligus kekukuhan untuk mempertahankan tidak kehilangan jati diri? Mulut zi gong ingin meluapkan banyak kata-kata, berjuta argumen; Namun entah mengapa seakan terkunci.

Sang Guru tetap tersenyum. "Zi Gong, wortel memang luwes, fleksibel, mampu beradaptasi menyesuaikan diri. Hebatnya lagi ia tidak kehilangan iati dirinya. Lambang seseotang yang teguh memegang prinsip, namun tidak kaku. Bagus' Tapi, cobalah kamu lihat air ini. Air ini tetap tidak berubah Tidak ada nilai tambah. Apa artinya? Pengorbanan wortel itu menjadi sia-sia. Tidak mengubah apa-apa.,,
Mata Zi Gong membelalak lebar, wajahnya memancarkan rona kegembiraan Sekali lagi ia mendapat pencerahan dari gurunya yang amat bijaksana. Ia sungguh - sungguh beruntung mempunyai guru yang begitu arif dan bijaksana.

Sampai di sini zi Gong sudah tidak merasa penasaran lagi. Ia seakan sudah cukup terpuaskan dengan empat contoh yang diberikan gurunya. Dia tak sadar bahwa Sang Guru sudah mengganti air nya, menambah kayu bakar dan mulai merebus air kembali. Dia baru sadar kembali kala gurunya menaruh bongkahan gula batu ke dalam air mendidih. Tak lama kemudian Sang Guru berkata, "Jadilah kamu gula batu, muridku. Tubuhnya memang hancur seperti bongkahan salju, tapi bukan karena Ia tidak punya prinsip. Kelihatannya ia kalah ,tapi sebenarnya dialah yang menang, yang menguasai, yang membuat air berubah manis. Biarkan orang menyangka diri merekalah yang menang, namun sesungguhnya telah dikalahkan secara cerdik dan halus. Bila kamu bisa meresapi dan menghayati makna filosofi gula batu ini, kamu akan bisa menerapkannya di bidang apa pun di sepanjang hidupmu. Itulah jawaban atas pertanyaanmu semula, bagaimana sikap terbaik dalam kehidupan."

Mata Zi Gong mendadak bersinar ribuan watt. Dia sungguh sungguh tercerahkan. Dengan menangis haru Zi Gong bersujud di hadapan Sang Guru. Dipeluknya erat-erat kaki Kong Zi "Lama, sangat lama. Hari ini dia telah mendapatkan mutiara kehidupan yang tak ternilai harganya. Dia berjanji dalam hati, bertekad memanfaatkannya dalam kehidupan sehari hari dan menyebarkannya ke seluruh dunia. Sheng Ren Kong Zi pun tersenyum haru. Dia menaruh harapan besar pada murid-muridnya, terutama Zi Gong dan Yan Yuan. Di tangan merekalah masa depan ajarannya diharapkan bisa semakin berkembang. Ia selalu menaruh harapan besar kepada generasi muda. Harapan Kong Zi tentang muridnya sebagian besar terwujud. Khusus tentang Zi Gong, dia tumbuh menjadi orang yang sangat sukses, baik di masyarakat, dalam pemerintahan dan juga sebagai pengusaha. Semua itu tidak lepas dari sifatnya yang luwes, lentur, namun tetap memegang prinsip. Kemampuan diplomasinya bahkan beberapa kali menyelamatkan dan mendinginkan situasi panas yang terjadi dalam hubungan antar kerajaan pada masa itu. Tak jarang ketika Kong zi diangkat menjadi Menteri Kerajaan Lu, zi Gong sering diutus Sang Guru untuk menangani hal-hal penting, persoalan-persoalan yang berat. Ia memang murid yang bisa diandalkan.

Dikutip dari : Bertambah Bijak Setiap Hari
Oleh : Budi S. Tanuwibowo

Wednesday, July 7, 2010

5 Alasan Kesehatan Berhenti Minum Soft Drink

Minuman ringan alias soft drink sepertinya sudah jadi tren khususnya di kalangan anak muda. Padahal sudah banyak ahli kesehatan yang mengingatkan bahwa soft drink sama sekali tidak sehat, apapun mereknya. Mengapa?


Tak ada manfaat kesehatan yang dapat diperoleh dari soft drink atau minuman bersoda. Yang Anda dapatkan hanyalah banyak kalori yang tidak berguna. Selain itu, minuman bersoda juga membawa dampak buruk bagi kesehatan sama halnya dengan merokok.

Tapi sepertinya imbauan-imbauan dari dokter atau praktisi kesehatan untuk berhenti mengonsumsi soft drink jarang didengar oleh kebanyakan orang. Tren modern seakan melekat ketika seseorang minum soft drink.

Mengapa harus berhenti minum soft drink?

Dilansir dari GeniusBeauty, Rabu (7/7/2010), berikut 5 alasan kesehatan mengapa orang harus berhenti minum soft drink:

1. Obesitas (berat badan berlebihan)
Peneliti di University of Texas menemukan bahwa soft drink meningkatkan risiko obesitas rata-rata 32,8 persen, sedangkan diet coke (soft drink bebas gula) justru meningkatkan risiko hingga 54,5. Maka soft drink bebas gula tak selalu sehat.

2. Kalori yang tak berguna
Sebagian besar minuman soda mengandung 250 kalori per 600 ml. Tak ada kandungan nutrisi atau mineral di dalamnya, melainkan hanya gula dan kafein.

3. Kecanduan atau adiktif
Soft drink juga dapat menyebabkan semacam kecanduan. Yang merangsang kecanduan adalah kandungan kafein di dalamnya. Setelah berhenti dari kebiasaan minum soft drink, Anda akan mengalami gejala putus zat seperti sakit kepala, depresi, gugup dan menggigil.

4. Meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes
Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh American Heart Association di Circulation Journal pada tahun 2007, orang yang minum soft drink setiap hari akan meningkatkan risiko sindrom metabolik, yaitu suatu kondisi yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes, sebesar 44 persen.

5. Mengurangi jumlah sperma
Hasil studi di Denmark menunjukkan laki-laki yang mengonsumsi 1 liter atau lebih soft drink setiap hari bisa berbahaya bagi spermanya. Laki-laki yang sering mengonsumsi soft drink menghasilkan sperma 30 persen lebih rendah dibandingkan yang tidak mengonsumsi soft drink.

PSMS Medan VS PS Karo Karo

Pada sebuah pertandingan persahabatan antara PSMS Medan dengan PS Karo-karo, pertandingan di selenggarakan di kota medan. Sebelum pertandingan MC lapangan memperkenalkan nama-nama kedua tim, untuk kesempatan pertama di sampaikan nama-nama pemain dari PS Karo-Karo karena sebagai tamu.


"Selamat datang para penonton di Stadion Teladan Medan inilah pertandingan persahabatan yang kita nantikan antara PS Karo melawan PSMS Medan" kata MC Membuka
Kata.
"Sebelum pertandingan di mulai baik kita perkenalkan dulu kekuatan kedua tim kita mulai dengan PS Karo sebagai tamu"

"Dibawah mistar ada Lengket Silangit, kita lihat di barisan belakang ada Jatuh Bangun dan Jegal Tarigan, ...."

MC terus melanjutkan pengumumannya "Di barisan depan ada Lari Peranginangin dan Tembak Sitepu...... dan untuk mengkomandokan tim dipimpin..." MC berhenti sesaat menarik napas panjang "Bah.....oleeeeh Pasti Menang Karo-Karo......"

Penonton terdiam mendengar pengumuman MC dan tiba-tiba kapten tim PSMS Medan berteriak dari tengah lapangan "Menyerah..... bah......namanya saja sudah menakutkan apa lagi mainnya....Dak akan pernah menang nya.. kita lawan dia"

Sapi Gila

Miranda, reporter muda, mewawancarai pak Amir, seorang pemilik peternakan.


Miranda: “Selamat siang Pak Amir. Saya dan suami saya suka sekali meminum susu sapi segar. Tetapi dengan munculnya berita mengenai penyakit Sapi Gila dewasa ini, kami dan tentunya para pemirsa lainnya sangat khawatir dengan berita mengenai berkembangnya penyakit gila pada sapi-sapi betina. Sebagai peternak berpengalaman, dapatkah bapak menceritakan secara jelas pada para pemirsa kita, khusus mengenai penyebab penyakit sapi gila.

Bapak Amir: “Tahukah anda bahwa berbeda dengan manusia, khususnya wanita, bahwa sapi betina dikawini hanya setahun sekali?”

Dengan tersipu-sipu Miranda menjawab: “Ini adalah informasi baru bagi saya, tetapi tentunya para peternak telah mengetahuinya. Tetapi dapatkah bapak langsung saja menjelaskan pokok penyebab penyakit sapi gila ini?”

Bapak Amir: “Tahukah ibu bahwa puting-puting susu sapi betina diremas-remas empat kali dalam sehari?”

Kali ini dengan wajah memerah menahan dongkol, Miranda bertanya lagi: “Ini merupakan pula suatu informasi baru bagi saya, tetapi tentunya hal yang sama dilakukan para peternak lainnya.”

Dapatkah Bapak segera saja langsung menjelaskan penyebab penyakit sapi gila ini???

Bapak Amir: Saya ingin menanyakan pada ibu sebagai seorang wanita, bagaimana perasaan dan naluri ibu bila buah dada ibu diremas-remas setiap hari sampai empat kali oleh suami ibu, tetapi hanya disetubuhi setahun sekali. Apakah ibu tidak merasakan kegilaan yang amat sangat???

· · · · · · · · · ·

Minta Naik Gaji

Suatu pagi seorang pegawai memutuskan untuk menghadap atasannya menyampaikan maksud hati dan segala uneg-unegnya untuk meminta kenaikan gaji.

Atasannya kemudian tertawa, mempersilahkannya untuk duduk dan berkata, "Ha... ha... ha..., dengar kawan, anda itu bahkan belum bekerja untuk perusahaan ini meskipun satu hari! Masa sekarang mau minta naik gaji?" Tentu saja sang pegawai sangat terkejut mendengar hal itu namun atasannya segera meneruskan.. .

Atasan : "Coba katakan ada berapa hari dalam setahun?"
Pegawai: "365 hari dan kadang-kadang 366 hari."
Atasan : "Betul, sekarang ada berapa jam dalam sehari?"
Pegawai: "24 jam."
Atasan : "Berapa jam kamu bekerja dalam sehari?"
Pegawai: "Dari jam 08:00 s/d 16:00 jadi 8 jam sehari."
Atasan : "Jadi, berapa bagian dari harimu yang kamu pakai bekerja?"
Pegawai: "(mulai ngitung dalam hati.... 8/24 jam = 1/3) Sepertiga!"
Atasan : "Wah pinter kamu! Sekarang berapakah 1/3 dari 366 hari?"
Pegawai: "122 (1/3×366 = 122 hari)."
Atasan : "Apakah kamu bekerja pada hari Sabtu dan Minggu?"
Pegawai: "Tidak, Pak!"
Atasan : "Berapa jumlah hari Sabtu dan Minggu dalam setahun?"
Pegawai: "52 hari Sabtu ditambah 52 hari Minggu = 104 hari."
Atasan : "Nah, kalau kamu kurangkan 104 hari dari 122 hari, berapa yang tinggal?"
Pegawai: "18 hari." Atasan : "Nah, saya sudah kasih kamu 12 hari cuti tiap tahun.... Sekarang kurangkan 12 hari dari 18 hari yang tersisa itu berapa hari yang tinggal?"
Pegawai: "6 hari." Atasan : "Di hari Idul Fitri dan Idul Adha apakah kamu bekerja?" Pegawai: "Tidak, Pak!"
Atasan : "Jadi sekarang berapa hari yang tersisa?"
Pegawai: "4 hari."
Atasan : "Di hari Natal dan Tahun Baru apakah kamu bekerja?"
Pegawai: "Tidak, Pak!"
Atasan : "Jadi sekarang berapa hari yang tersisa?"
Pegawai: "2 hari."
Atasan : "Sekarang sisa tersebut kurangi dengan Libur Waisak, Imlek,Nyepi, 1 Muharram, Maulid Nabi, Isra' Mikraj, Wafat Yesus, Kenaikan Isa Almasih, Proklamasi.. ., berapa hari yang tersisa?"
Pegawai: "??? Gak ada sisa, Pak."
Atasan : "Jadi sekarang anda mau menuntut apa?"
Pegawai: "Saya mengerti pak, sekarang saya sadar bahwa selama ini saya sudah makan gaji buta dengan tidak bekerja sedikit pun. Saya minta maaf, Pak."
Atasan : "Ya udah sana dan jangan coba-coba minta naik gaji lagi yah!"

Sumber Anonim

Tuesday, July 6, 2010

Tahu dan Tidak Tahu

Di dunia ini tidak ada manusia yang serba tahu. Ada sebuah cerita dari kuil tua Buddha Zen di Tiongkok. Pada suatu hari, ada seorang umat Buddha datang ke kuil tua itu dan bertanya kepada Guru Besar Buddha Zen,


"Saya ingin bertanya kepada yang mulia Guru Besar. Kalau manusia sudah meninggal dunia, menurut agama Buddha, rohnya akan pergi ke mana ?"
Sang Guru Besar Zen dengan tenang menjawab
"Saya tidak tahu !"
Orang awam itu terkejut dan sangat heran. Lantas bertanya lagi,
"Masak Guru Besar Zen tidak tahu ?
"Ya, karena aku belum mati !" jawab Sang Guru Zen tenang.
Demikianlah lebih baik merendah dengan mengatakan tidak tahu adalah yang paling baik dari pada mengatakan tahu. Sebaliknya mengatakan tahu padahal tidak tahu adalah mencari penyakit. Hal ini akan menelanjangi kekurangan dan kebodohan diri sendiri. Lao Zi mengatakan bahwa seorang Sheng Ren tidak akan melakukan penyakit seperti itu. Dia selalu merendah, seolah olah seperti orang "Bodoh" yang tidak tahu apa apa. Sebab dia tidak ingin menonjolkan dirinya di depan orang.

Dao De Jing
The Wisdom of Lao Zi